arkib

Ahad, 10 Ogos 2014

Ini pula jawapan menteri....

Salam hormat!
Kisah 1 dipaparkan sebelum ini melibatkan keluarga Pok Ali (bukan nama sebenar) yang berkeadaan agak sedikit berdukacita ketika menyambut hari lembaran disebabkan mengenangkan kerenah anak lelaki remajanya yang berubah laku selepas dia berada dan mengenali sebuah bandaraya KL,walhal sebelum ini anaknya itu dianggap bertingkah laku baik,tidak merokok,tidak merempit tak tentu pasal,mendengar cakap dan nasihat,pandai juga bermain bola dan aktif bersukan, alih alih setelah berhijrah kebandaraya ShahAlam tiba tiba kelakuannya tidak lagi seperti dulu,sudah pandai melupakan nasihat emakbapak,sudah pandai berjinak jinak dengan permainan mesin judi internet,sudah terjerat dengan sindiket ahlong yang turut menawarkan pekej pinjaman dipusat judi itu.Tanpa tidak diketahui bahawasanya perjudian itu sudah pun di "setting",tidak akan ada pemenang dalam jumlah yang besar melainkan yang menang kecik kecik untuk dibuat sebagai umpan sahaja."Begitulah kalau sudah tidak mempunyai pelajaran tinggi, mudah sahaja tertipu dan ditipu, disuruh sambung belajar lagi tidak di mahunya"keluh Pok Ali melepaskan geram.

Pada pendapat saya, kegiatan anak muda yang terlibat dengan kegiatan sebegini tidaklah pelik,selain daripada sikap remaja itu sendiri,kita juga perlu lihat dasar kerajaan yang bukan sahaja tidur tetapi sengaja buat buat pejam mata sebelah,almaklumlah hasil cukai yang dikutip dari lesen premis judi ini bukan sedikit,jadi bukannya mudah hendak diambil langkah drastik menutup premis judi sebegini, tidak semudah seperti cadangan atau jawapan menteri untuk kemungkinan mahu menutup FaceBook,jika FB senang sahaja hendak ditutup sebab hasilnya ciput sahaja, hanya melalui beberapa persen dari syarikat Telco atau melalui bayarana bil, berlainan pula dengan bayaran langganan untuk TV Astro, walaupun caj dinaikkan sesuka hati sendiri tanpa persetujuan pelangan pun tidak mengapa, menteri berkenaan tidak ambil peduli kerana untung besar dan ada kaitan dengan syer olih pehak kronisme.

Kisah 2
Tinggalkan dulu kisah Pok Ali,beralih kekisah 2,sebab itulah saya katakan sambutan hari raya pada tahun ini disambut dalam suasana agak suram,walaupun pehak kerajaan sendiri yang pada kebiasaannya akan mengadakan majis sambutan secara besar besaran tetapi disebabkan olih beberapa faktor kejadian semasa terutama kes MH370 dan MH17 ,jadi sebagai menghormatinya maka tidak ada lagi program mega peringkat nasional dibuat, cuma hanya adalah juga dilihat dibuat diperingkat DUN dan Parlimen/kawasan.

Kisah 2 ini juga amat menyedihkan juga,apa tidaknya didalam keadaan sihat sejahtera tiba tiba dengan secara tidak diduga  seorang anak buah mengkhabarkan berita bahawa dia kini  telah menghidapi penyakit kanser kelenjer, sedangkan pada awal tahun lalu tidak ada pun apa apa petanda penyakit itu akan melanda, setakat ini hanya berada pada tahap 2, proses scanning dan rawatan akan kerap dilakukan selepas ini,yang menjadi masalahnya ialah kos rawatan yang dikatakan agak tinggi,jadi dengan itu dia minta tolong dibantu dengan apa jua cara yang termampu, bagaimana ya? nak ditubuhkan tabung bantuan atau bagaimana? atau memohon dengan mana mana Yb yang bersimpati? masih buntu nak cari jalan....berat mata memandang....berat lagi bahu memikul.

tok ayah su-sudah buat solat hajat dan berdoa....

peng-ekor khabar anda (peka)

muka buku tok ayah su

zon usaha-wang

pilih bahasa anda

SALAM HORMAT! Anda kini berada diZONE promosi pekej produkTIF MAHASOHOR 58...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bina website

Tinggal yang haram dapat yang halal...!

lakaran memory

Lukisan contoh sahaja...bukan untuk niaga

Powered byEMF Online Payment Form

tempah cara E-dagang Pay Pal

Belum ada akaun PayPal - klik Logo

Daftar di PayPal, lalu mulai terima pembayaran menggunakan kartu kredit secara instan.

Memancing diDaratan

Memancing diDaratan